Laman

LIVE IS AN ADVENTURE

LIVE IS AN ADVENTURE

I think by traveling you can better appreciate yourself and the different cultures of the world... Enjoy life all around the world. To share with many people with different way of living. To love. To dance with the birds and sing with the wind....

Travelling brings color to my life. I'm travelling for the joy...
"...there is a difference between knowing the path and walking the path" - Morpheus

I am not good at writing but I want to share the adventure in my journey, but I have a lot of photo trips. Let the pictures are going to tell you about this trip ;)

Not only for the destinations, but it's about the journeys...
when you are traveling the time should be yours.

Some in my blog is using Indonesian, If you do not understand Indonesian you can use "Google Translate" at the top left of this blog. I hope this blog can be useful ...

DILARANG MENGAMBIL/COPY PHOTO-PHOTO DALAM BLOG INI TANPA IJIN!

GOOGLE Translate

Selasa, 25 Desember 2012

Piazza Navona at Rome




Piazza Navona adalah salah satu alun-alun kota yang paling terkenal dan bisa dibilang yang paling indah di Roma yang terletak di pusat kota Roma. Alun-alun besar ini dihiasi tiga air mancur megah. Dan satu lagi adalah gereja Baroque Sant'Agnese di Agone. Jadi teringat film "Eat, Pray and Love" yang diperankan Julia Robert yang sedang duduk asyik menikmati suasana Piazza Novana sambil menikmati gelato-nya. hmm... memang tempat ini sangat indah.

Tiga air mancur mewah bernama: Fontana Dei Quattro Fiumi, Four Rivers Fountain, dianggap yang paling indah dari semua air mancur di Roma yang merupakan karya Bernini pada awal tahun 1650. Yang merupakan inspirasi dari empat sungai yaitu sungai Donau, Sungai Gangga, Sungai Nil, dan Rio de la Plata, masing-masing diidentifikasikan dengan flora dan fauna.




Fontana Dei Fiumi berada tepat di depan gereja Sant'Angese Agone yang dirancang oleh Borromini. Salah satu cerita mengatakan bahwa Bernini merancang patung Nil dan Plata di Fountain dari Sungai dengan tangan mereka melindungi mata mereka dari keburukan gereja. Kemudian Borromini menambahkan patung St Agnes dengan fasad gereja, memandang keluar di luar alun-alun agar tidak melihat air mancur di alun-alun. Pada kenyataannya, Bernini menyelesaikan air mancur dua tahun sebelum fasad gereja dibuat tapi itu membuat interpretasi yang menarik dari patung-patung!

Dilanjutkan ke ujung selatan Piazza Navona kita menemukan Fontana del Moro yang dirancang oleh Giacomo della Porto pada tahun 1575. Air mancur memiliki patung empat Tritons dan lembah terbuat dari marmer antik. Pada 1654, Bernini mengukir tokoh sentral, sebuah Triton seekor lumba-lumba, yang menyerupai "Moor". Dengan demikian disebut Air Mancur Moor.

  
Eating Tartufo in Piazza Navona:


Meskipun duduk di meja luar di sebuah kafe di alun-alun yang mahal, yang Scalini Tre di Piazza Navona adalah tempat untuk makan makanan penutup Tartufo terkenal, cokelat yang kaya dan es krim buatan tangan yang sangat terkenal. Sempatkan waktu Anda untuk makan dan menikmati suasananya. 

Alun-alun ini awalnya dibangun sebagai sebuah stadion di abad pertama untuk kontes atletik dan balapan kereta. Piazza Navona juga tersedia kafe-kafe mewah dan istana Baroque yang merupakan rumah bagi tiga air mancur mewah. Sejak tahun 1650 sampai akhir abad 19 alun-alun dipenuhi wisatawan di musim panas dan dipentaskan festival pertempuran laut. Alun-alun masih mempertahankan bentuk oval nya. Obelisk yang berada di tengah alun-alun Piazza Navona berasal dari Mesir dan awalnya berasal dari Circus of Maxentius.







Piazza ini klasik dan modern merupakan tempat hang out para pemuda disana. Seniman pun berkumpul di lapangan ini untuk melukis maupun menjual hasil karyanya dan ada banyak juga penghibur seperti penari-penari unik yang seperti patung juga ada serta pedagang yang menjual souvenir






Pada malam hari alun-alun dipenuhi dengan orang-orang tetapi jika Anda ingin benar-benar menikmati keindahan alun-alun itu sendiri, waktu terbaik untuk datang di pagi hari lebih awal untuk menghindari orang banyak.





Domitian's Stadium

Bentuknya persegi, dahulu merupakan Stadion Domitian yang dibangun oleh Kaisar Domitianus di tahun 86 AD. Stadion yang memiliki arena yang lebih besar daripada Colosseum terutama digunakan untuk festival dan acara olahraga.

Stadion ini dikenal sebagai 'Circus Agonalis' (arena kompetisi). Dari waktu ke waktu namanya berubah awalnya 'di Agone' kemudian 'Navone' dan akhirnya 'Navona'. Pada abad ke-15 stadion itu diratakan kemudian dijadikan alun-alun Navona, namun sisa-sisa stadion Domitianus masih terlihat


Fountain of the Four Rivers

Daya tarik utama dari Piazza Navona adalah trio air mancur yang menghiasi alun-alun. Air mancur pusat dan terbesar adalah Fontana dei Quattro Fiumi (Air Mancur Empat Sungai). Itu dibangun antara 1647 dan 1.651 pada permintaan Paus Innocent X.


Fontana dei Quattro Fiumi.







Desain air mancur pertama kali ditugaskan pada Borromini, tapi pada akhirnya diserahkan kepada Bernini saingannya. Air mancur memiliki empat angka, masing-masing mewakili sebuah sungai dari benua yang berbeda - sungai Nil, Gangga, Danube dan Rio della Plata. Patung-patung berada di dasar batu menahan tugu obelisk, yang awalnya terletak di Circus Massenzio, dekat Appian Way.


Neptune Fountain & Moor Fountain

Dua air mancur lainnya di piazza adalah Fontana di Nettuno (Neptunus air mancur) di ujung utara dan Fontana del Moro (Moor mancur) di ujung selatan alun-alun. The Fontana del Nettuno, juga dikenal sebagai Calderari, dibangun pada 1576 oleh Giacomo della Porta. Patung-patung Neptunus dikelilingi oleh peri laut yang ditambahkan pada abad ke-19.





Giacomo della Porta juga membangun Fontana del Moro. Patung sentral dari Moor memegang lumba-lumba, desain oleh Bernini, ditambahkan pada abad ke-17. Para Tritons adalah tambahan abad ke-19.


 Church of Sant'Agnese in Agone


Lainnya yang patut dikunjungi di Navona square adalah gereja Sant'Agnese di Agone. Itu dibangun pada tahun 1652 oleh Paus Innocent X. Fasad depan gereja Baroque ini dirancang oleh Borromini, saingan utama Bernini. Konstruksi dimulai hanya dua tahun setelah selesainya Bernini Quattro Fiumi Fontana dei, tepat di depan gedung. Gereja selesai pada 1670.